Year 2014 : The Year of God Opening Doors for Miracles

Monday, April 2, 2012

The Moon That Embraces The Sun 20 - Final

Thank You!!

The Moon Embracing The Sun

Kondisi di Aula Kerajaan menjadi kacau. Yang Myung-gun mengarahkan pedangnya ke leher Raja. Semua tegang melihatnya. Raja menatap tajam kakaknya.

Yang Myung ingat kata2 Yoon Dae Hyung, kalau ia menyerahkan leher Raja di tangan Yang Myung. Yang Myung terkejut, kau ingin aku menebas leher Raja?
Yoon membenarkan, hanya itu caranya untuk menunjukkan keberanian-mu, demi meningkatkan semangat pasukan.

Yang Myung : Hanya jika pedangku ternoda darah adikku, apa mereka akan mengakuiku sebagai Raja?
Yoon menyeringai, bukankah..tanah Joseon ini didirikan di atas darah yang tercurah diantara para kakak-beradik?

Yang Myung : Jadi, menggunakan kesempatan ini untuk memperkuat niatku mungkin adalah ide yang bagus. Baik, aku janji.

Kembali ke arena pertempuran, Yoon teriak, kalian semua dengarkan baik-baik! Langit menginginkan kematian Raja ini, agar ia bisa digantikan oleh orang lain yang lebih pantas. Saat ini, kami akan mematuhi perintah Langit, dan menumbangkan Raja yang tidak kompeten ini?

Yoon ke Yang Myung : Cepat! Penggal kepala Raja tidak berguna ini!

Flashback saat Raja teriak ke Yang Myung-gun, Kenapa kau masih ragu-ragu, cepat dan potong leherku! Kau kehilangan kesempatanmu hari ini hyungnim, jadi jangan mencoba cari kesempatan lagi.
Yang Myung-gun berbalik dan tampak marah, ia berkata masih punya kesempatan. Raja tidak akan tahu apa yang akan dilakukan Yang Myung kalau waktunya tiba. Katakan, apa yang anda rencanakan.

Yoon masih teriak ke Yang Myung, kenapa ragu2? Cepat potong lehernya!

Raja dan Yang Myung-gun masih saling menatap dengan tajam.

Tiba2 Yang Myung teriak keras dan membebaskan diri dari perangkap pedang di sekitarnya. Yang Myung langsung membunuh seorang anak buah Yoon.

Semua terjadi dengan cepat. Woon langsung bergerak, membunuh beberapa orang lagi untuk memberi jalan pada Yang Myung-gun dan Raja lari ke tempat aman.
Raja langsung lari dengan cepat ke arah balkon istana. Yang Myung mengikutinya sambil mengamankan jalan. Woon lari dibelakang mereka. Lalu pasukan mengamankan Raja.

Perdana Menteri Yoon dan yang lain terkejut, kenapa rencana mereka tiba2 berubah.
Belum sadar dengan apa yang terjadi, pintu gerbang istana terbuka dan masuklah pasukan Naegeumbu dari seluruh penjuru istana. Semua mengepung Yoon dan pasukannya. Lalu menutup pintu gerbang. Tidak ada ruang untuk melarikan diri.

Posisi terbalik, sekarang Yoon, Menteri Keuangan, Menteri Shim, Menteri Han, bahkan Prof Na dll dalam keadaan kritis. Mereka sekarang adalah pemberontak dan harus dibunuh semua.

Ini semua adalah rencana Raja. Raja berkata ke Yang Myung, aku berencana mengadakan sebuah perburuan. Mereka semua yang bekerja sama untuk membunuh anak itu (Yeon woo). Mereka yang menggunakan kematiannya untuk mendapatkan kekuasaan, mereka yang mengorbankan nyawa yang tidak bersalah. Para menteri yang mendahulukan diri mereka sendiri di atas negara dan rakyatnya. Mereka semua, harus ditangkap dalam satu kali tangkapan.

Yang Myung : Orang2 ini, tidak akan diam saja dan membiarkan ini semua terjadi pada mereka.
Raja tahu itu, jika ia tidak memberikan takhtanya, mereka akan merencanakan pemberontakan. Dan, mereka akan segera mencarimu, hyungnim.

Yang Myung : Lalu apa yang anda inginkan dari saya?

Raja : Aku perlu daftar nama semua yang ikut konspirasi, jika kita tidak menghancurkan mereka semua, Yeon Woo akan selalu ada dalam bahaya.
Negeri ini juga akan menuju kehancuran.

Yang Myung : Bagaimana anda bisa percaya pada saya dan mengatakan kata2 berbahaya ini?

Raja : Aku bersedia memberikan nyawaku di tanganmu.
Yang Myung : Merencanakan pemberontakan itu tidak mudah.
Raja : Tentu saja, keputusan ada di tanganmu, hyungnim.

Raja berdiri di tempat aman dan pasukan pemanah khusus siap melaksanakan perintah Raja.

Yang Myung-gun juga berdiri dan memandang Yoon dengan penuh kemenangan.

Perdana Menteri Yoon memberi perintah untuk mengubah strategi. Menteri Keuangan panik, ini pasukan khusus Raja!

Raja berteriak : Perburuan dimulai! Serang!!
Perang pun pecah. Pihak Perdana Menteri Yoon kalah jumlah, segera saja banyak pasukannya yang terbunuh. Apalagi pasukan pemanah Raja juga melancarkan serangan.

Yang Myung-gun bertukar pandang dengan Kim Chae Woon.

Woon mengerti dan keduanya langsung lari ke tengah medan pertempuran.

Kim Chae Woon dan Yang Myung-gun benar2 haus darah, mereka membantai banyak orang termasuk para menteri.

Menteri Shim terbunuh lebih dulu, Menteri Han jatuh ke tangan Woon. Menteri Han ini Menteri Pertahanan, jadi dia mungkin pernah jadi guru Woon.
Menteri Keuangan di tangan Yang Myung-gun. Menteri yang sering diaudit oleh Yang Myung.

Yoon murka, dan ia teriak, siapapun yang membunuh Raja dan Yang Myung-gun, akan mendapatkan hadiah besar!

Jo Sanggung lari-lari dengan panik ke arah kamar Ratu, Mama! Mama! Ini Jo Sanggung! Yang Mulia ada pemberontakan, kita harus segera pergi..
Jo Sanggung tertegun, Ratu tidak di kamarnya.

Ratu Yoon Bo Kyung jalan perlahan di bagian istana yang sepi, sepertinya lokasi dimana PM Hwon bertemu Yeon Woo pertama kalinya. Ratu menyeret selimut, dan bicara dalam hati.

"Chon Na, Aboji, apa kalian memutuskan untuk bertempur sampai akhir? Meskipun aku tidak tahu siapa yang akan menjadi pemenang, tapi aku yakin posisi Ratu pasti diambil dariku."

Ratu teringat saat melihat PM Hwon main bola, ia mulai mengikat kain ke dahan pohon "Sejak pertama kali bertemu Yang Mulia, saya hanya menginginkan satu hal saja. Yaitu mendapatkan hati anda. Dan tetap sebagai Ratu sampai akhir, aku akan mati sebagai wanita Yang Mulia."
Ratu memaksakan senyuman terakhirnya dan bertekad mengakhiri hidupnya. So sad...

Yoon semakin terdesak. Ia teriak, bunuh Yang Myung-gun dan ambil buku dengan daftar nama!

Prof Na lari mendekat ke Yang Myung-gun, ingin membunuhnya. Yang Myung menatapnya tajam. Prof Na ciut nyalinya dan berbalik, ia ingin lari.

Yang Myung tidak akan melepaskan Na begitu saja. Ia langsung menebas Prof Na sampai mati. Tanpa ampun.
Sigh..adegan ini sedikit lucu, tapi menyedihkan juga mengingat hubungan masa lalu Yang Myung dan Na, sepertinya mereka lumayan dekat.

Yang Myung membunuh beberapa orang lagi, wajahnya terkena percikan darah lawan. Ia menantang, bukunya ada padaku! Jika kalian bisa membunuhku, maka maju dan ambillah!

Pasukan Raja berhasil menyelesaikan sisa pasukan Yoon. Sekarang, tinggal Yoon Dae Hyung saja yang masih hidup.
Yoon melihat semua rekan-rekan Menterinya sudah tewas. Ia memandang ke arah Raja.

Raja mengambil busur dan membidikkan panah ke arah Yoon. Panah Raja kena ke kaki Yoon.

Yoon terjatuh, tapi ia tetap berdiri. Yoon mengangkat pedang dan teriak, Chon Na! Yoon lari ke arah Raja.

Yang Myung-gun dengan gaya musashi-nya, menyambut Yoon dan menebas pinggangnya.

Yoon Dae Hyung terjatuh dan tewas seketika.

Yang Myung-gun melihat ke arah Raja dan tersenyum.

Raja membalas senyum kakaknya, lalu ia melihat seorang prajurit yang sekarat di belakang Yang Myung, tiba2 bangkit dan jalan tertatih-tatih ke arah Yang Myung.
Raja teriak, Hyungnim!

Yang Myung menoleh, ia tahu orang itu berniat membunuhnya. Tapi Yang Myung tidak berusaha menghindar.

Yang Myung berkata dalam hati, Yang Mulia. Tolong maafkan saya karena keputusan egois saya. Hanya boleh ada satu matahari di langit. Mulai sekarang, tidak akan ada lagi kekacauan karena saya.

Yang Myung menjatuhkan pedangnya dan membiarkan dirinya terbunuh. Tubuhnya roboh ke tanah.
Raja syok, ia memanggil kakaknya, awalnya pelan. Lalu teriak, Hyungnim!! Raja lari ke arah Yang Myung.
Woon juga terkejut, ia segera lari menahan Yang Myung.

Nok Young dan Jansil mengamati langit, keduanya merasakan sesuatu yang aneh.

Mereka melihat dua matahari. Kemudian bulan menutup salah satu matahari.

Nok Young mengerti artinya. Jansil menangis, Orabeoni..

Raja berlutut dekat kakaknya. Woon menahan kepala Yang Myung. Keduanya menangis. Yang Myung muntah darah, tapi memaksakan senyum dan berkata ke Woon, ah..aku benar2 berbaring di lenganmu. Rasanya sungguh menyenangkan.

Woon menangis, Kenapa? Kenapa anda melakukan ini?

Yang Myung : Hari-hari ini aku lelah dengan gaya hidup bebasku. Rasanya benar2 membosankan. Kalaupun ada yang kusesali, yaitu aku tidak bisa melihat Yeom.

Yang Myung melihat kearah Raja, Yang Mulia...bagaimana anda bisa meneteskan air mata untuk hal sekecil ini? Tolong jangan menangis. Saya..tidak akan apa-apa.
Yang Myung mengeluarkan buku catatan yang berisi daftar nama, ini daftar nama yang anda minta.

Raja menangis, aku tahu. Aku tahu, jangan bergerak. Tabib istana sedang menuju kesini, kau harus bertahan.

Yang Myung mengaku, saya pernah kesal pada anda, Yang Mulia. Karena anda memiliki segalanya. Dan kemudian, saya memiliki pemikiran untuk mengambil posisi anda.
Tapi, dibanding dengan posisi sebagai Raja, ..Yang Myung melihat ke arah Woon, teman-teman saya..dan adik saya..jauh lebih berharga bagi saya.

Raja tersedu-sedu, Hyungnim..

Yang Myung mengulurkan tangan dan Raja menggenggam tangan kakaknya.
Yang Myung : Saya mohon, anda harus menjadi Raja yang kuat. Lalu bersama dengan anak itu, anda harus melindungi rakyat biasa negeri ini. Pelayan anda, akan melihat dan melindungi anda, dari tempat lain.

Yang Myung semakin mendekati ajal dan ia tidak bicara lagi. Hanya berkata dalam hati, Abamama..saya putra anda, akan datang menemuimu. Saya harap di kehidupan mendatang, anda tidak akan menjadi Raja saya tapi hanya sebagai ayah biasa. Jadi saya bisa menunjukkan padamu senyuman seorang anak.
Penyesalanku satu-satunya...adalah meninggalkan ibuku yang kesepian.

Yang Myung ingat Yeon Woo remaja bertanya, kau mau kemana?
Yang Myung berbalik, aku datang karena aku ingin melihatmu sebelum pergi.

Yang Myung mengamati wajah Yeon woo, jelek sekali. Aku sudah melihatnya baik-baik. Aku pergi sekarang.
Kasihan..pertemuan terakhir Yang Myung dengan Yeon Woo adalah saat di kuil.

Yang Myung-gun menghembuskan nafas terakhirnya.

Raja panik, Hyungnim..Hyungnim! Hyungnim tolong buka matamu! Aku hanya memintamu memberikan daftar nama. Aku tidak memintamu untuk mati!
Hyungnim. Hyungnim..tolong buka matamu. Raja sudah menangis, Ini perintah Kerajaan! Bagaimana kau bisa tidak mematuhi perintah Kerajaan?

Raja teriak, Hyungnim..Hyungnim!!! Raja berteriak frustrasi dan sedih ke arah langit.

Yeon Woo dibawa ke satu tempat dengan tandu. Seperti kebiasaan-nya dulu, ia juga membaca buku dalam tandu.
Tandu mereka sampai ke satu tempat. Salah seorang tukang tandu mengetuk jendela Yeon woo.

Tukang tandu itu ternyata Hong Kyu Tae! Ia minta maaf karena perjalanan-nya cukup lama. Hong takut kalau mereka dibuntuti jadi ia ekstra hati2. Kita sudah sampai sekarang, tolong keluar dari tandu, Agassi.
Yeon Woo heran, ini tempat apa?

Hong hanya berkata kalau Raja memerintahnya membawa Yeon Woo ke sini, anda pasti lelah, jadi tolong segera masuk ke dalam.

Yeon Woo masuk ke dalam rumah. Ia menutup pintu dan melihat2. Tiba2 ia melihat seorang wanita yang jalan membawa baki isi bubur.

Yeon Woo tertegun. Itu ibunya. Ny. Heo awalnya tidak menyadari ada orang, saat melihat Yeon Woo, ia terkejut.

Yeon Woo menahan tangisnya, Eo..Eomeoni..
Ny. Heo terkejut dan syok, ia menjatuhkan baki yang dibawanya, Yeon Woo..apa kau ..apa kau benar2 Yeon Woo? Anakku..

Yeon Woo menangis dan mengangguk. Ya. Keduanya langsung berpelukan dan menangis. Kau masih hidup..kau benar2 masih hidup.

Ny. Heo melepas pelukannya dan memandang wajah Yeon Woo, bagaimana bisa ada hal seperti ini, apa ini mimpi atau kenyataan? Aku tidak tahu kalau aku masih bisa bertemu denganmu. Ny. Heo terjatuh karena syok. Yeon Woo memeluknya.

Yeom keluar dan terkajut melihat mereka. Yeon Woo memanggil Yeom, Orabeoni..

Yeom merasa bersalah dan tidak berani melihat ke arah Yeon Woo. Ny. Heo memeluk Yeon Woo lagi, anakku..
Yeom minta tolong Yeon Woo membawa ibu ke dalam.

Ny. Heo berbaring dan terus menggenggam tangan Yeon Woo. Yeom keluar dan membiarkan mereka sendiri. Ny. Heo menangis, ia cerita pernah melihat seorang gadis yang mirip Yeon Woo dihukum, orang2 melempari gadis itu dengan batu.
Ny. Heo berkata hatinya sakit melihatnya.

Yeon woo tidak ingin menceritakan penderitaannya dan minta ibunya istirahat saja, kita bisa membicarakan masalah ini nanti. Ny. Heo menolak, kau ada di sisiku. Bagaimana aku bisa tidur?
Ny. Heo takut, kalau ia tertidur dan saat membuka mata, Yeon Woo sudah menghilang lagi.

Yeon Woo : Bagaimana mungkin? Kelak, saya tidak akan pergi tanpa ijin ibu.

Ny. Heo : Bagaimana ini bisa terjadi? Selama 8 th ini, Putri mengambil alih posisimu di sampingku. Tapi, dia sebenarnya bertanggung jawab untuk kematianmu. Aku tidak bisa mempercayai itu.
Yeon woo terkejut, apa kakak yang mengatakan pada ibu?

Ny. Heo : Meskipun ia melakukan kejahatan besar, tapi ia mengandung darah daging keluarga kita. Bagaimana bisa seperti ini?

Yeon Woo keluar dan memanggil kakaknya. Orabeoni. Apa kau benar2 tidak mau melihatku, Orabeoni? Jika kau menyalahkan dirimu sendiri maka aku akan menyesal karena tetap hidup. Apa kau ingin aku seperti itu?

Yeom akhirnya berbalik dan berkata sudah melakukan kejahatan besar. (Kejahatan karena terlalu tampan haha..)
Yeon Woo tidak mengerti, bagaimana mungkin kakaknya bisa berpikir sudah terlibat kejahatan. Kakak sama sekali tidak bersalah.

Yeom : Semua terjadi karena diriku.
Yeon Woo melarang kakaknya merasa seperti itu, Yeon Woo ingin kakaknya berbahagia karena ia masih hidup dan sehat.

Yeom memeluk Yeon woo. Yeon Woo..terima kasih, karena tetap hidup.

Yeon Woo membalasnya, terima kasih juga..karena kakak tetap hidup. (Setelah Yeon woo sakit dan dianggap meninggal, keluarga Heo terancam keselamatannya karena dianggap menipu keluarga Raja dengan memberikan putrinya yang sakit2an sebagai Putri Mahkota. Untung memang Min Hwa menikahi Yeom dan menyelamatkan mereka.)

Min Hwa memandangi baju bayi buatannya. Ia mendengar ada yang masuk dan mengira itu Min Sanggung. Min Hwa menyuruh Min Sanggung keluar, ia tidak mau makan.
Min Hwa mendongak dan tertegun, ternyata Yeon Woo yang masuk dengan membawa bubur. Kenapa anda tidak mau makan?

Ini pertama kalinya mereka bertemu lagi setelah 8 th. Min Hwa merasa tidak berhak makan.

Yeon Woo : Apa anda ingin meninggal bersama anak anda?

Min Hwa : Aku..bukankah kau ingin aku meninggal?
Yeon Woo : Tidak. Saya ingin anda tetap hidup.

Min Hwa tidak percaya, Yeon Woo bohong, aku mencoba membunuhmu bagaimana kau bisa ingin aku tetap hidup.

Yeon Woo : Meskipun anda mencoba membunuh saya, tapi saya tetap hidup sekarang. Saya memang cukup membenci anda dan ingin anda meninggal, tapi saya bersyukur karena kebaikan Putri, ibu saya bisa mendapatkan kebahagiaan dan kakak saya bisa mendapatkan seorang anak.

Min Hwa : Jangan bersikap munafik di depanku! Akan lebih baik jika kau berteriak atau menginginkanku mati. Merobek-robek bajuku. Paling tidak, kalau seperti itu aku bisa berlutut di depanmu dan mohon ampun padamu.

Yeon Woo : Apa anda membutuhkan pengampunan saya? Baiklah, saya mengampuni anda. Demi mereka yang sudah menderita karena anda. Yang Mulia dan Kakak saya, mereka meminta ampun demi anda. Karena anda, mereka menanggung rasa bersalah yang tidak seharusnya mereka tanggung. Demi mereka, saya akan dengan senang hati mengampuni anda. Jadi, saya mohon teruslah hidup dengan baik.
Tolong terus hidup dan mencari pengampunan dari saya secara langsung. Serta menjalani hukuman anda untuk menebus semua kejahatan anda. Yang Mulia dan kakak saya seharusnya tidak perlu merasa bersalah karena anda. Anda yang harus menanggungnya sendiri.

Min Hwa menangis dan mengambil sendoknya. Ia berterima kasih karena Yeon woo tetap hidup.
Yeon Woo : Kalau begitu, saya mohon berikan alasan pada saya untuk mengatakan hal yang sama.

Min Hwa menangis dan mulai makan.

Woon mengantar jenazah Yang Myung-gun ke kuil. Lady Park terpukul, Yang Myung-gun. Tolong buka matamu. Lady Park masih dalam tahap denial. Kasihan ibu satu ini.
Lady Park : Yang Myung-gun, tolong jangan tidur lagi. Buka matamu dan lihatlah aku. Jangan bercanda seperti ini.

Lady Park ketakutan, ia sadar Yang Myung-gun tidak akan bangun dan tersenyum pada ibunya lagi. Lady Park terus saja memanggil nama Yang Myung dan memintanya bangun.
Woon tidak tahan dan jalan keluar.

Woon tampak lesu dan berdiri melihat langit malam, kebiasaan yang selalu dilakukan Yang Myung. Roh Yang Myung tiba2 muncul, coba lihat dia. Hari ini bahkan ahli pedang tanpa tanding Woon juga terlihat lesu.

Woon : Yang Myung-gun.
Roh Yang Myung : Apa mungkin kau..Apa kau sudah merindukanku?
Woon : Apa anda bahagia di sana?

Roh Yang Myung : Tentu saja aku bahagia. Aku tidak perlu pura2 tersenyum. Dan juga, aku tidak pernah benar2 suka minum. Jadi sekarang aku tidak perlu memaksa diriku untuk minum lagi. Aku tidak lagi menjadi ancaman bagi Yang Mulia. Dan yang paling penting, aku bisa menyukai anak itu di dalam hatiku. Apa kau tahu kalau perasaan seperti itu sangat menyenangkan?

Woon : Apa saya boleh bertanya satu hal?
Roh Yang Myung : Tanya saja sesukamu.
Woon : Sampai sekarang, apa anda masih menganggap saya sebagai teman?

Roh Yang Myung : Teman. Kata 'teman' selalu terdengar bagus.
Woon : Jadi tolong jawab saya, apa anda datang...sebagai teman?

Roh Yang Myung : Tentu saja. Selama ini aku selalu begitu dan sampai kapanpun, kau tetap akan menjadi temanku.

Di Daejojeon terdengar tangisan memilukan. Raja jalan masuk dan berdiri di dekat jenazah Ratu Yoon.

Jo Sanggung beserta staf lain menangisi Ratu Yoon. Mama..Mama..
Raja sedikit terhuyung dan duduk di samping Ratu. Mata Ratu Yoon masih terbuka. Raja mnegulurkan tangan dan menutup mata Ratu.

Raja jalan keluar dan melihat Yeon Woo. Yeon Woo jalan mendekati Raja. Raja tidak tahan dan akhirnya menangis. Dalam sehari, ia kehilangan Kakak kandung dan istri, bagaimanapun ini pukulan berat bagi Raja.

Yeon Woo memeluk Raja dan menepuk2 punggungnya.

Raja menghadiri pertemuan dengan kabinet yang baru. Beberapa tempat duduk menteri tampak kosong. Raja berkata, kekacauan ini telah mempengaruhi seluruh negri. Yang paling penting sekarang adalah menenangkan masyarakat.

Raja ingin para menteri konsentrasi mengatasi dampak akibat kekacauan dan membuat negara stabil. Dengan meningkatkan kekuatan negara dan menghapuskan kelemahannya. (korupsi dll)
Para menteri mengiyakan.

Raja juga berkata tidak akan melupakan semua pertumpahan darah yang terjadi saat acara kemiliteran itu. Raja akan memisahkan mana yang benar dan mana yang salah, agar orang2 yang tidak bersalah tidak kena tuduhan palsu.
Mereka yang terlibat kejahatan juga akan mendapatkan hukuman yang pantas.

Raja : Jadi, karena Putri Min Hwa telah terlibat kejahatan 8 th lalu dan membuat Putri Mahkota dalam bahaya. Dia akan dihukum. Dia akan kehilangan statusnya dan diturunkan menjadi budak. Hukumannya akan dimulai setelah kelahiran anaknya.

Aku memerintahkan, setelah kelahiran anaknya, dia akan dibuang dari ibukota dan diturunkan statusnya menjadi budak.

Raja memutuskan tentang Yeom : Uibin dari Yang cheon, Heo Yeom. Karena telah menikah dengan penjahat Min Hwa, maka ia juga akan dihukum. Aku memerintahkan mereka untuk bercerai. Lalu mencopot gelarnya sebagai Uibin. Semua harta kekayaan yang dianugerahkan padanya melalui pernikahan akan disita. Dia akan kembali ke jabatannya dulu sebelum pernikahannya dengan Putri.
Dia akan menjadi pejabat negara tanpa penugasan. (Justru ini yang diinginkan Raja selama ini.)

Gukmu Jang. Seongsucheong Gukmu, Jang Nok Young yang telah melakukan ilmu sihir 8 th lalu, seharusnya dihukum dengan dipenggal. Tapi dengan mempertimbangkan bahwa dia menyelamatkan Putri Mahkota, setelah upacara peringatan kematian selesai, maka hukumannya akan dipertimbangkan.

Nok Young ada di Seongsucheong, ia minta anak buahnya mempersiapkan upacara ritual yang diperintah Raja. Nok Young akan menjalankan upacara ritual ini sendirian. Kalian tidak perlu menyusahkan diri dengan semua ini.

Jansil merasa ada yang tidak beres, ia ingin ikut dengan Nok Young.

Nok Young : Kau..tetap disini di Seongsucheong. Aku ingin kau disini dan melindungi tempat ini.

Jansil tidak mau. Ia tidak mau sendirian. Aku sudah tidak memiliki Seol eonni, Wol eonni ..telah menjadi seseorang yang sulit bahkan untuk dilihat. Yang Myung orabeoni, juga telah meninggalkan dunia ini. Jika kau juga tidak ada Shinmu...Jangan pergi. Shinmu. Jangan meninggalkanku sendiri di sini.

Nok Young melakukan upacara ritual sendiri. Ia mengenakan hanbok warna merah putih, bagus sekali. Nok Young menarikan tarian ritual.

Suara Nok Young : Seol, dan Ibu Suri Tua. Yang Mulia Ratu, Yang Myung-gun, Kepala Sarjana. Saya akan menuntun anda ke jalan menuju dunia lain. Langit, sebagai orang yang berdosa, saya berikan sisa hidup saya sebagai persembahan bagimu.
Saya mohon langit membersihkan tanah ini dari penderitaan dan udara jahat. Saya akan membawa semua kejahatan dari tanah ini ke dalam tubuh saya, dan membawanya ke jalan menuju kematian. Roh-roh yang menderita, tolong lepaskan semua kemarahan kalian, dan istirahatlah dengan tenang.

Hari ini, di langit ada harapan dibawah satu matahari, dengan satu bulan. Saya harap mereka bisa membuat semua rakyat negri ini bisa bermandikan sinar terang mereka. Saya harap semua bisa menyingkirkan penderitaan mereka dan semua orang bisa mendapatkan kebahagiaan. Saya berdoa untuk ini sekarang.

Dengan kata-kata terakhir itu, Jang Nok Young meninggal dunia.
Jansil lari ke arah Nok Young, Shinmu...tapi Nok Young sudah tidak bernafas lagi. Jansil menangisi ibu angkatnya.

Hari pernikahan Raja tiba. Raja dan Yeon Woo akhirnya melakukan upacara pernikahan mereka yang tertunda selama 8 th.

Saat malam pertama, para dayang melakukan ritual, menuangkan arak pernikahan dll tapi mereka melakukannya dengan sangat lama.
Raja mengusir mereka, sudah, kalian semua boleh pergi.

Dayang istana minta maaf, tapi sampai dengan waktu yang baik untuk pembuahan, anda jelas tidak boleh...
Raja sudah kesal hahaha, bukankah aku minta kalian semua untuk pergi?

Dayang itu menyerah dan akan membantu Raja melepas jubah dan ikat pinggangnya. Tapi Raja melarangnya. Kau pikir dimana kau meletakkan tanganmu? Bahkan Ratu belum juga menyentuhnya. Ratu yang akan membantuku, jadi kalian boleh pergi.
Setelah semuanya pergi. Raja minta Yeon Woo mengangkat wajahnya.

Yeon woo melihat ke arah Raja. Raja mengulurkan tangan, Yeon woo meraihnya.
Tiba-tiba Raja menarik Yeon Woo ke arahnya. wow..lantainya licin sekali haha..

Raja memeluk erat Yeon woo dan membaliknya seperti waktu pertama kali mereka bertemu.
Raja : Siapa kau? Cepat katakan padaku. Siapa sebenarnya dirimu?

Yeon Woo memandang Raja : Sinchop (Saya)..adalah wanita milik Yang Mulia dan ibu negri ini. Saya Heo Yeon Woo.
Raja tersenyum.

Beberapa tahun kemudian....

Persekutuan Raja+Ratu kali ini langsung menghasilkan Putra Mahkota yang lucu dan pintar. Putra Mahkota asyik bermain dengan sepupunya. Heo Ui.
Heo Yeom dan Ratu Heo mengawasi keduanya.

Ratu Heo : Orabeoni.
Yeom : Ya, Yang Mulia. Apa ada yang ingin anda katakan?

Ratu minta kakaknya mengampuni Putri Min Hwa. Dia sudah membayar harga untuk perbuatannya. Yang Mulia juga sudah mengampuninya. Min Sanggung yang dulu melayaninya telah meninggal dunia. Jika kau masih merasa bersalah karena aku, aku minta kau tidak perlu seperti itu.

Yeom : Bukan karena itu.
Ratu berkata lebih dari apapun juga, keponakannya membutuhkan kasih sayang seorang ibu.

Terdengar tangisan, Putra Mahkota jatuh. Ratu Heo langsung menemui anaknya, kau tidak apa-apa?
PM : Ya, ibu.
Ratu : Putra Mahkota kita benar2 bersemangat.

Raja tiba. PM langsung lari ke ayahnya, Abamama. Raja datang bersama Woon (wow..rambutnya semakin keren, kenapa ngga dulu-dulu?) dan my beloved Sang Seon, Hyung Sun.

Raja : Putra Mahkota, kau pasti gembira karena Ui bisa datang ke istana untuk bermain, ya kan? Apa kalian bersenang-senang?
Kedua anak itu mengiyakan.

Putra Mahkota langsung memanggil Woon, Woon, apa kau mau mengajariku ilmu pedang?
Raja : Anak ini! Apa kau lebih menyukai Woon daripada ayahmu?

Raja mengangguk pada Woon untuk membawa anaknya belajar pedang. Raja tanya apa Putra Mahkota senang main bersama sepupunya setelah lama tidak bertemu.

Ratu membenarkan, bahkan saat Putra Mahkota sedang tidak semangat, ia lebih memilih berada dekat Ui.

Raja : Ui, kenapa kau tidak pergi bersama Putra Mahkota?
Ui : Saya lebih suka membaca buku daripanda berkelahi dengan pedang.

Raja tidak percaya, bagaimana kau bisa persis seperti ayahmu?
Raja berkata ke Yeom, dia sangat sensitif dan pintar di usianya. Dia benar2 seperti anda, guru.

Yeom : Karena membaca adalah satu-satunya hal yang saya tahu.
Raja : Sebaliknya, Pangeran kami sangat ceria dan bebas. Dia mirip sekali dengan Yang Myung-gun. Bahkan caranya menyukai Woon.

Yeom : Kakak-beradik memang mirip satu sama lain, jadi dia juga mirip anda, Yang Mulia.

Yeom dan Ui jalan pulang. Yeom tanya apa Ui merindukan ibunya. Ui heran, kenapa ayah menanyakan itu?
Yeom : Kau melihat Ratu dan Putra Mahkota dengan iri, jangan bilang kalau ayah salah.

Yeom membungkuk, tidak apa-apa, kau bisa berkata jujur pada ayah.

Jansil lewat dan melihat mereka. Ia langsung mengenali Yeom. Jansil mendekat dan tanya, apa Tuan ...kakak Ratu?
Yeom mengiyakan, apa ada sesuatu?

Jansil : Apa anda mengenal Seol eonni?

Yeom heran, bagaimana kau mengenal Seol? Jansil tidak menjawab, ia hanya berkata kalau Seol eonni..setiap hari ia selalu menanyakan pertanyaan yang sama. Apa anda bahagia? Apa Tuan Muda bahagia? Dia harus bahagia. Setiap hari ia selalu mengulang kata2 ini. Apa anda bahagia.
Yeom tampak sedih.

Raja dan Ratu melakukan kebiasaan mereka sehari-hari. Raja membaca laporan2 dan Ratu membaca buku. Ratu Heo memandang Raja dan berterima kasih karena telah mengampuni P. Min Hwa.
Raja merasa Ratu tidak perlu berterima kasih karena itu.

Ratu Heo tanya apa Raja kesal karena ia terus saja memintanya mengampuni Min Hwa, padahal Raja sudah beberapa kali menolak permintaannya.

Raja : Pembebasan P. Min Hwa itu karena kau memikirkan aku dan juga kakakmu. Bagaimana aku bisa marah? Sebaliknya aku seharusnya berterima kasih padamu karena ini.

Ratu Heo : Yang Mulia.
Raja : Katakanlah.

Ratu berkata punya hadiah untuk Raja karena ia merasa sangat berterima kasih. Kata2 Ratu membuat Raja ingat sesuatu, hadiah?
Ratu membenarkan. Raja justru berdiri dan berkata ia harus pergi karena banyak laporan yang harus diperiksa. Ratu heran, laporan2nya ada disini.

Raja : Ah, benar. laporan2 ini harus dibaca di Daejeon. Kau harus istirahat lebih awal, Ratuku.
Raja segera pergi.

Para dayang merasa heran, ini aneh. Biasanya kalau Yang Mulia datang, dia tidak akan pergi kecuali Hyung Sun memanggilnya. Mereka berkata kalau hubungan Raja dan Ratu selama ini sangat baik, apa jangan2 Raja mulai bosan padanya? Apa mungkin...Raja menyembunyikan wanita lain di kediamannya?

Raja masuk kamarnya dan tanya pada seseorang apa dia sudah siap. Terdengar suara wanita mengiyakan. Raja meminta wanita itu keluar.
Tapi tidak seperti yang dibayangkan para dayang. Hyung Sun mengenalkan wanita itu, ini adalah guru Gayageum yang terkenal, Ny. Jong Yeon. Ny. itu memberi hormat.

Raja sedang belajar memainkan gayageum haha ..(Kim Soo Hyun dan musiknya itu.) Raja ingin memainkan Gayageum sebagai hadiah ulang tahun Ratu (Han Ga In dan Kim Soo Hyun sama2 ulang tahun saat drama ini dibuat.)
Raja ingin Ny. Jong Yeon mengajarinya dengan baik. Ny. itu berkata akan melakukan yang terbaik.

Raja : Aku ini cepat belajar, jadi tidak akan jadi masalah.

Kenyataan di lapangan berbeda. Raja tidak bisa memainkan Gayageum dengan baik. Ia kesal dan merasa Gayageumnya sudah rusak. Raja minta diambilkan Gayageum lain.

Hyung sun minta ijin mengeceknya. Ia memainkan Gayageum itu dengan baik hahaha...jadi itu kelebihan Hyung sun. Hyung Sun berkata tidak ada yang salah dengan Gayageum ini.
Raja kagum juga dan tampak iri, Gayageum ini..kapan kau belajar memainkannya?

Hyung Sun : Ini, saya tidak pernah belajar memainkannya. Saat Yang Mulia belajar, saya duduk di samping anda dan melihat. Saya melatihnya untuk mengisi waktu kalau saya bosan. wuih..sombong hahaha..

Raja terkejut : Untuk...mengisi waktu kalau kau merasa bosan.
Raja kesal, berbalik! Ha! Hyung Sun disetrap! Kukira kebiasaan ini sudah menghilang, ternyata ngga.

Yeom jalan bersama Ui. Ia merasa ada yang mengamati mereka, Yeom berbalik tapi tidak melihat siapapun.
Sebenarnya itu Min Hwa yang melihat keduanya sambil menangis.

Min Hwa melihat Yeom dan Ui jalan semakin jauh. Ia akhirnya berbalik dan pergi.

Min Hwa jalan perlahan. Ternyata Yeom dan Ui sudah berdiri di depannya.

Min Hwa terkejut, lalu ia menjelaskan kalau Yang Mulia Raja sudah melepaskannya dari status budak, tapi ia tidak punya tujuan.

Min Hwa : Saya hanya ingin melihat..anda sekali lagi..untuk terakhir kalinya. Saya sangat merindukan anda. Saya hanya ingin melihat anda dari jauh dan kemudian pergi.

Ui yang pintar langsung mengerti kalau wanita di depannya adalah ibunya, ia memanggil Min Hwa, Eomeoni?

Min Hwa terkejut, reflek ia ingin maju ke arah Ui, tapi kemudian membatalkannya dan membungkuk, Saya tidak akan datang lagi, saya tidak akan bersembunyi dan melihat anda lagi. Jadi..tolong ampuni saya sekali ini saja.

Yeom memandang Min Hwa dengan pandangan sedih, matanya menahan air mata.

Min Hwa berbalik dan mulai jalan pergi. Yeom segera berlari dan memeluk Min Hwa dari belakang. Min Hwa tertegun, ia tidak mengira Yeom akan menahannya.
Min Hwa : Saya pikir anda tidak akan memaafkan saya.

Yeom : Aku tidak ingin memaafkan dirimu. Aku mencoba menghukum diriku sendiri dengan tidak memaafkanmu. Tapi sekarang, aku ingin berbahagia.
Yeom menoleh ke Ui, demi anak kita dan demi seseorang yang sudah meninggal tapi tetap berharap akan kebahagiaanku. Demi mereka, orang2 malang itu.

Min Hwa menangis tersedu-sedu. Yeom memberi tanda Ui untuk mendekat.

Min Hwa senang sekali bisa bertemu anaknya, ia memeluk Ui dengan penuh kerinduan.

Yeom menghela nafas dan memeluk keduanya. Semoga kejadian kali ini membuat Min Hwa menjadi dewasa dan bisa menjadi pilar untuk keluarga Heo.

Raja serius latihan Gayageum di kantornya. Kepala Menteri Hong Kyu Tae bergerak ke sana-sini mengikuti gerakan tangan Raja.
Raja tanya apa perintahnya sudah dijalankan.

Menteri Hong mengiyakan, sesuai keinginan Ratu, jamuan makan untuk ulang tahunnya dibatalkan dan uang untuk perayaan dikirim sebagai dana untuk Hwalinseo.

Raja : Bagus. Bagaimana situasi di Hwalinseo?
Menteri Hong : Karena keterlibatan Ratu, ia sudah menjadi teladan. Banyak wanita dari keluarga bangsawan juga mulai mengumpulkan dana untuk Hwalin..

Hong melihat Raja sama sekali tidak mendengar laporannya, ia tanya, Yang Mulia, Yang Mulia?
Raja menghentikan latihannya. Hong tanya apa ada yang mengganggu Raja. Raja berkata bukan apa-apa.

Ratu Heo duduk melamun di kamarnya, ia tampak kesepian dan bosan. Tiba2 dayangnya minta ijin masuk. Dayang berkata kalau Raja meminta Ratu datang ke Paviliun Bulan Tersembunyi.

Ratu Heo jalan ke Paviliun mereka dan melihat Raja sudah siap dengan Gayageum di depannya. Para Dayang menyiapkan kursi untuk Ratu. Ratu duduk dan Raja tersenyum padanya. Selamat Ulang Tahun.
Raja sudah menyiapkan konser musik khusus untuk Ratunya. Meskipun keahlianku bukanlah yang terbaik, kuharap kau akan menikmatinya.

Ratu tampak bahagia dan Raja mulai memainkan Gayageum-nya.

Penampilan Raja lumayan bagus. Ratu kagum dan menikmati konser istimewa ini. Tapi Raja tanpa sengaja memutuskan senar Gayageum dan ia tampak kesakitan.

Ratu Heo tampak cemas dan jalan cepat ke arah Raja. Ia meraih jari Raja, apa anda tidak apa-apa?

Ratu mendengar suara Gayageum dan ia sadar ada orang lain yang memainkannya. Ratu ingin mencari sumber suara itu.
Raja menarik tangannya, tolong fokus padaku. Hanya padaku.

Ratu tampak geli. Raja tanya, apa Ratu merasa kecewa karena hadiahnya tidak bagus.
Ratu : Tidak, ini menyenangkan.
Raja : Aku tidak berniat membuatnya menyenangkan. (Mungkin Raja ingin suasananya romantis haha..tapi justru jadi lucu. Jadi ini diluar rencana Raja.)

Raja : Tapi, aku ingin memberikan hadiah lain padamu.

Ratu menyipitkan mata, jangan bilang...akan ada kelopak bunga yang jatuh berguguran dari atap?

Raja tersenyum, Hyung Sun terlalu tua untuk memanjat atap.
Ratu : Kalau begitu..apa akan ada kembang api yang meledak di langit?

Raja : Hanya demi mengambil hati seorang wanita, bagaimana mungkin aku bisa membuang-buang uang rakyat?

Tapi..aku akan memberikan sesuatu yang lebih baik daripada semuanya itu.
Raja mendekat dan mencium Ratu Heo. Semua Dayang dan Kasim memalingkan wajah mereka.

Kamera menjauh dan kita lihat Hyung Sun tersayang memainkan Gayageum dengan sepenuh hati untuk junjungannya.

May The King and Queen live happily ever after.

T A M A T


Benar kan..Hyung Sun akhirnya bergabung dalam selimut itu hahaha...

Friendship forever
Good job guys!! I'm sure you're going to win many awards.

The Moon [1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14], [15], [16], [17],[18], [19]

Notes
Ini benar2 kisah mirip fairy tale. Apa yang membuat viewers seluruh dunia terpaku setiap Rabu-Kamis demi TMTETS? Mungkin karena kesetiaan cinta pertama yang sulit dipercaya.
Bayangkan, setelah 8 th, seorang Raja tetap mempertahankan kesetiaan-nya pada Putri Mahkota pilihannya. Padahal ada Ratu disisinya. Ini benar-benar mustahil untuk kehidupan Raja-Raja jaman Joseon.

Tapi kisahnya memang sudah ditentukan sejak awal, yaitu semua kekacauan akan kembali seperti kondisi semula. Jadi endingnya ya memang seperti itu. Hanya ada satu Matahari dan satu Bulan di langit Joseon.

Sayang, kenapa Yang Myung-gun menyerah dan membiarkan dirinya terbunuh. Kalau alasan tidak ingin jadi ancaman bagi Raja, itu tidak bisa dimengerti. Memangnya semua anak Raja akan jadi ancaman untuk Putra Mahkota?
Yang Myung sebenarnya bisa membantu Raja mengurus masalah Hwalinseo atau masalah sosial lain, menikah dan hidup bahagia seperti harapan Lady Park. Sayang..

Apapun alasannya, aku tidak terima dengan kematian Yang Myung. Selama hidup, Yang Myung merindukan kasih sayang ayahnya, tapi yang seperti itu kan bukan hanya Yang Myung. Memangnya Kim Chae Woon tidak? Woon juga anak tidak sah dari Gubernur. Woon juga jarang mendapat kasih sayang ayahnya, tapi Woon tidak menyerah.

Kalau Seol, paling tidak ia puas dengan kehidupannya dan terbunuh demi melindungi orang yang dicintainya. Ratu Yoon Bo Kyung menurutku yang paling tragis ya. Memang ia salah, karena tahu kejahatan ayahnya dan diam saja. Dia tidak sudi diturunkan dari posisi Ratu dan memilih untuk mati sebagai Ratu.

Jansil juga kesepian, tapi ia bisa bertahan dan kelak pasti akan jadi pemimpin Seongsucheong kalau melihat bakatnya.

Yeom dan Min Hwa ini kaya Full House ala Joseon. Awalnya Yeom hanya menganggap Min Hwa sebagai adiknya, lalu benar2 mencintainya dan akhirnya bersedia memaafkannya. Tapi yang masih tanda tanya, Yeom akan menikahi Min Hwa lagi ngga ya. Masa kakak-beradik saling menikah?
Hwon-Yeon Woo/ Min Hwa - Yeom?

Anyway, thank's for reading dan tunggu saja drama ini di TV lokal. Karena Indonesia termasuk negara yang sudah membeli hak siarnya.

I am waiting for your feedback guys, so please do so.
Tirza Kwan logout.

42 comments:

  1. gomawo unni...
    akhirnya selesai juga!! tapi kenapa yang myung harus mati??

    ReplyDelete
  2. kalo menurutku ya mbak,Yang Myung-gun mendingan meninggal aja deh. melihat orang yang kita cintai bahagia dengan orang lain tuh menyakitkan bangeeeeet :(

    ReplyDelete
  3. @Talk with myself, thank u juga.
    @ Vidya, kayanya Yang Myung sudah bisa melepaskan Yeon Woo kok, ia hanya tidak ingin jadi ancaman untuk adiknya, jadi milih mati saja.
    Tapi kalau alasannya cuma ngga sanggup melihat orang yang kita cintai dengan orang lain, menurutku itu bukan justifikasi untuk mati. Cewek kan bukan hanya Heo Yeon Woo. Hidup kalau terlalu melow jadinya ngga baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba tirza..aku juga kurang suka dgn pilihan Yang Myung utk mati..dgn semua kelebihannya, dia bisa bantu Raja Lee Hwon dalam menyelesaikan masalah sosial..tapi skenario sdh ditentukan sih ya :)
      truss..byk sekali yang meninggal di sini ya..beruntun..mungkin maksud cerita ini adalah butuh banyak pengorbanan utk menegakan kebenaran dan keadilan..poko'nya suka TMTETS deh ^_^

      Delete
  4. akhirnya selesai juga ceritanya, sedih juga melihat yang myung mati, tapi sepertinya bagusan begitu ya mbak tirza, siapa yg tahan melihat orang yg kita cintai hidup bahagia dgn orang lain, lebih baik begitu, jadi yang myung g merasa tersakiti lagi, begitu juga utk ratu yoon, mudah2an dia tenang disana.

    ReplyDelete
  5. wah, mba tirza emank paling jago deh bikin sinopsis.
    serruu banget gaya menceritakannya. trus ditambah lage foto2 nya..
    thanks ya mba..
    emank drama ini bagusss bangett, kita tunggu recaps drama2 selanjutnya...

    ReplyDelete
  6. benar kata mba tirza..di drama korea, kalo ada 3
    cowok sahabatan, salah satunya pasti mati :(
    seru TMTETS ini..saeguk seru setelah The Princess'Man :)

    ReplyDelete
  7. ...duh endingnya sedih, baca sambil nangis sampe diketawain ama suami ....terimakasih banyak kak Tirza...

    ReplyDelete
  8. waaa...ending yang mengharukan.
    terima kasih kak tirza.
    :)

    ReplyDelete
  9. Thank's mb Tirza udah kerja keras ngelarin TMTETS...
    Akhirnya nyampe ending juga.... ^^,
    Ending yg cukup memuaskan, cuma kok banyak yg mati yah? Menurutku cukup Menteri Yoon sama ibu suri tua aja, yg lain bisa dibikin jerah dengan cara lain...
    Seol, Yang Myung Gun, Nok Young, harusnya hidup kalian bisa lebih bermanfaat kalo bisa ngelanjutin hidup, ga mati konyol kayak gitu...

    Mb, proyek selanjutnya mo bikin sinop apa? Kalo boleh kasih saran, The King 2 Heart boleh juga tuh mb...

    ReplyDelete
  10. annyeong mbk Tirza..
    aq udah re-run drama ini berkali2 loh, mgkn ada 7x hahaha :p
    tp tetep aja nungguin mbk Tirza selese nulis sinopsisnya..

    bener2 drama yg bikin aq addicted banget, tiap hari berusaha cari segala sesuatu yg berhubungan sm drama ini..

    puas banget setelah baca sinopsis dari mbk Tirza..
    gumapsamnida ^^

    daebak deh buat mbk Tirza d(^^)b

    NB : request operation proposal sm king 2 hearts dong mbk :D

    ReplyDelete
  11. annyeong mbk tirza...
    akhirnya kelar jg TMTETSnya,,,
    agak tragis krn byk yg mati...T_T

    tp TOPBGT buat mbk tirza yg tetap buat sinopsisny ditengah kegalauan kenaikan BBM hehehe,,,

    gomawo...

    ReplyDelete
  12. Sedih dan ngga terima bgt. Iya menurutku Yang Myung bisa mjd dokter di Hwalinseo, dan siapa tahu bisa menikahi Janshil kelak. Dia kan ngga peduli dgn status sosial. Kalo Heo Yeom - Min Hwa menurutku malah bagus gelar putrinya dicabut. Dan tanpa gelar itu dia bisa menikah lagi dengan Yeom. Kan kalo dengan menikahi Min Hwa yang memiliki gelar putri, Yeom tidak boleh mjd pejabat. Kalo menikah antar saudara ipar setauku boleh. Anyway ini drama pertama yang membuatku nangis sampe nyesek2... Hehe.

    ReplyDelete
  13. eonni aku mau tanya deh....eoni itu tau detil ttg k-drama? eonni kerja di perfilman kah??

    ReplyDelete
  14. akhirnya setelah baca sinopsis ampe nangis2, nonton drama-nya pun juga ampe nangis-nangis ampe diulang berkali-kali...

    Walaupun ak lebih suka karakter Kim Min Seo daripada Han Ga In di drama ini, tapi akhirya semua kembali pada posisi masing2 :D

    Makasih ya mba', dari baca sinopsis ini jadi suka banget ama drama TMTETS :D

    ReplyDelete
  15. setelah baca lengkap semua sinopsisnya, saya komment sekalian disini yahh Tirza Onni ^_^

    DAEBAK!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Tirza onni ehehehe, did u know, cuma blog Tirza onni yg berhasil,,,,selalu berhasil membuat saya suka sama kdrama or kmovie yg sebelumnya saya nilai kurang menarik ekekeke, contohnya si Bulan yg memalukan si Matahari ehehehehe

    TERIMA KASIH SANGAT BANYAK buat Tirza Onni yg terus2an update sinopsis nya ^_^
    SEMANGAT TERUS ONNI!!!!

    ReplyDelete
  16. great sinopsis sista.pas nonton awal2 episod,kesannya menyenangkan, ttg persahabatan, keluarga dan penuh kasih sayang. iseng baca sinopsis final eps nya kok Yang Myung mati, Seul dan tokoh baik2 yg lain sad ending,gak adil rasanya, jd males ngelanjutin nonton serialnya :(

    ReplyDelete
  17. jeng tirzaaaa...cool as always...two tumbs up for you!!

    ReplyDelete
  18. wow keren ceritanya.sebenarnya aku penasaran banget sama pilemnya krn aq gak sabar pingin tau akhir ceritanya,ternyata saat aku baca dr awal sampai akhir ni sudah cukup mengobati rasa penasaran aq...drama ini unik meski di dalam kerajaan ada juga hal yang lucu.itu nilai plus ny,cz dr drama korea yg lainny aq blm pernah menonton drama korea di dlm kerajaan yg banyak lucu2ny gtu.SIP aku suka KEREN BANGET DEH PKKNY (^_^)

    ReplyDelete
  19. hai Tirza.. sbnr nya aku udah lama sering berkunjung kesini, tapi baru kali ini sempet komen.. :D
    sukaa banget sama cara penulisan sinop kamu yg lengkap, jd berasa nonton drama nya langsung.. malah ada beberapa drama yg awalnya aku ga tau dan ga tertarik, tp krn iseng baca malah jd suka bgt trus beli dvd nya dan ditonton berulang2 ( Lie To Me & Secret Garden )
    kalo untuk yg TMTETS ini aku baru tertarik baca setelah katanya bakal ditayangin di Indosiar, walaupun udah sering denger kalo drama ini rating nya bagus.. dan kebetulan beli dvd nya krn wkt beli dvd Rooftop Prince (4 keping) sayang kalo menyia2kan sistem beli 5 gratis 1 keping CD.. *info ga penting* hehehee
    kalo menurut aku sih drama ini bagus, tapi chemistry percintaan antara pemain utama wanita dan pria nya saat dewasa kurang dapet menurutku.. aku malah lbh suka chemistry mereka dgn pemain nya masih kecil.. tapi kalo chemistry persahabatannya emang dapet banget..
    overall kalo menurutku Rooftop Prince jauh lbh bagus, dr chemistry para pemain, soundtrack, dll.. tp kembali ke selera orang sih yaa, hehehee
    ok Tirza, semangat terus nyinop nya yaa.. ^^

    ReplyDelete
  20. seandainya novelnya diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, pasti lebih menyenangkan yah. :D

    ReplyDelete
  21. hey mba tirza..sebelumnya trims buat usaha kerasnya.patut dijadikan inspirasi.
    sy sbenere sedih, bukan karena endingnya banyak yang mati, pi karena cerita ini dah tamat, haha
    aku suka banget yeon woo waktu muda, krn mengingatkan saya pada indah dan murninya cinta pertama, dan bagaimana terpesona tiada akhir pada seorang wanita yang cantik, pintar dan berani. Saya juga memiliki cinta seperti itu di dunia nyata, 6 thun sudah tidak bisa melupakan pacar yang merupakan cinta pertama saya, saya berharap bisa mencintai wanita lain tapi masih belum bisa, apa saya harus mati seperti yang myung gun ya, haha...tp sy akan bersemangat dan suatu saat menemukan cerita indah kembali. bgi saya drama ini memang slah satu The best dh, oh ya sy juga ngefans sm Hyung Sun, lucu,,ekspresinya tu lo,,haha

    ReplyDelete
  22. bagus banget ya kayak nonton apa.... aja

    ReplyDelete
  23. ah, admin.. terimakasih atas tulisannya :3

    ReplyDelete
  24. Uh, keren banget Tirza bikin sinopsisnya. Jadi aku bisa lebih memahami jalan ceritanya. Thanks ya.

    ReplyDelete
  25. Thanks sinopsinya hehehehe..... sungguh keren, bhkan filmnya ndak pernah tinggal.... :D

    ReplyDelete
  26. Mewek pas adegan p.yang myung meninggal T.T
    pdhl msh bc sinopsisny,blm ntn lgsg..seember mungkin :D
    menurutku p.yang myung reinkarnasi jd putra mahkota deh,buktinya PM suka dg pedang dan Woon,hehehe..p.yang myung pasti bhagia krn pnya ksh syg ayahnya raja Lee Hwon dan ibu sebaik ratu Heo Yeon Woo (satu2nya wanita yg mengisi hati yang myung smpe akhr hdupnya,selain lady Park ya),hehe
    tp harusnya c P.Yang Myung ttp hdp jd tabib hwalinseo dan menikah dg perawat dsna yaitu saya :D (critanya saya terhisab msuk ke dlm novel TMTETS,lol koq jd kyk crita manga fushigi yuugi yuah?hihihi :p)
    daebak TMTETS!! (ʃƪ˘˘ﻬ)~♥

    note : tp skrg p.yang myung reinkarnasi jd PM Cha Chi Soo kan?hehehe

    ReplyDelete
  27. BAGUSSSSSSSSSSSSS BANGET , KEREN ABIS

    ReplyDelete
  28. thanks buat sinopsisnya...helpfull bgt...what a blessing talent!!keep on writting coz we love reading yours :) cheers
    kamsha hamida

    ReplyDelete
  29. Sinopsisnya bikin aku nangis, beneran deh. Thanks buat mbak tirza yang sempet-sempetnya nyelesaiain sinopsis ini. drama ini salah satu drama yang pas di hatiku wkwkk :) Komapsumnida!!!

    ReplyDelete
  30. thank you sinopsisnya.... gak pernah bosan baca sinopsis drama korea dari kakak.... ditunggu sinopsis selanjutnya ya kak... Semangat!!!

    ReplyDelete
  31. hallo....
    aduh haru bgt........
    ke bgt nieh critax......
    awlx q jg pnsaran akhirnya tpi stlah mlhat nie rsapnsaran q troati......

    ReplyDelete
  32. LIKE banget banget pokoknya filmnya keren (y)

    ReplyDelete
  33. sayangnya ada satu yang terlupakan ya, yaitu tanaman dari Yeon Woo 8 th yang lalu :3
    tapi ini cuma pendapatku aja sih,
    hehe, kan kalau masih ada tanamannya kan makin menyedihkan gituu ...
    hehehe :D

    ReplyDelete
  34. wahh,, ceritanya bagus..
    Sad + Happy ending.. :D
    i like it

    ReplyDelete
  35. yang paling disayangkan adalah kematian pangeran yang myung... T.T
    sedih tapi juga bahagiaaa

    ReplyDelete
  36. wah! seru amet!
    cerita menarik diatas!
    www.tentramid.blogspot.com

    ReplyDelete
  37. seru..seru...seru...
    keren banget nihh blog dehh...authornya keren...:D

    ReplyDelete
  38. seru bngets critanya maunya ada ceritanya berlanjut

    ReplyDelete
  39. Lucunya aku nonton drama ini masi tetep sambil baca sinopsisnya mbak tirza. Jujur kadang suka nunggu komen2 pribadinya mb tirza di sela2 sinopsis. Makasi banyak2 yah mbak tirza, setiap aku rada blank nonton drama pasti blog ini yg pertama aku buka (з´⌣`ε)

    ReplyDelete
  40. thank sinopsis nya mas, tersentuh hati membacanya , hikzz hikzzz ... semoga sukses selalu mas ,,


    Waletbet Promo Bonus 100% Sportsbook dan Casino Online

    ReplyDelete
  41. yang myung and ratu yoon kasihan bnget......baru kali ini aq enggak mendukung peran utama nya....
    melihat orang yang kita cintai brsama ma orang lain itu manyakitkan banget.....hiks hiks.....

    ReplyDelete